31.10.09

apabila orang yang jahil bertelagah, orang yang berilmu merungkai masalah...

Sambil minum-minum petang, sesekali tajam mata terarah kepada susunan buku diatas meja yang tidak terurus. Ahh..nantilah aku kemaskan posisi-posisi buku berkenaan biar ia kemas semacam di perpustakaan. Sememangnya aku sibuk sejak seminggu dua ini, banyak juga yang hendak diperbetulkan tesis tahun akhir aku ini. Setelah dihantar ke kedai toko buku untuk dijilid, aku tidak mahu memikirkannya lagi. Biar sahaja mereka menyelesaikan kerja-kerja menjilid mereka itu. Yang aku tahu, sampai masa yang dijanjikan aku ambil sahaja. Setelah diperhalusi, semamangnya ilusi pada paparan komputer aku ini adalah tidak benar setelah ianya dipaparkan secara realiti....berbeza sekali.

Hasilnya banyak kertas berkuailti tinggi 80 gm hanya terbuang begitu sahaja. Ya...yang berselerakan diatas meja itu bukanlah disebabkan buku-buku itu, tetapi kertas terpakai berkualiti tinggi 80 gm itu sebenarnya. Nah..lihatlah bagaimana buku-buku itu menjadi mangsa kepada keadaan. Hmm...begitulah bagaiman mata memandang sesuatu perkara, melihatnya hanya melalui mata yang titipannya tidak sampai kepada qalbu...hah begitulah hasilnya.

Bertelagah merungkai masalah dilihat dari persepsi dua kelompok yang berbeza. Satu bertelagah merungkai masalah bersandarkan pada ilmu dan aqal, dan satu lagi berpandukan emosi dan nafsu semata-mata. Hasilnya tentulah amat berbeza sekali. Keberkatan tentulah berpihak kepada ungkaian yang bersandarkan kepada ilmu dan aqal. Perselisihan didalam jemaah juga penting dalam merungkai kembali dasar sesuatu dakwah supaya biar ianya jelas, kadang-kadang kita alpa...ya dikatakan manusia itu sentiasa alpa, pada masa yang sama ada pihak yang ingat-mengingatkan. Ada hikmahnya yang perlu diperhalusi, biduk lalu kiambang bertaut jua.

Berbeza sekali dengan orang-orang yang jahil menyelesaikan masalah, ianya semata-mata hanya berpaksikan kepada nafsu dan emosi semata. Yang ditegakkan bukan kebenaran hakiki, tetapi benang yang basah. Lantas apa hikmahnya disitu? tetapi hanya sekadar ilusi yang cuba di realiti. Tidak kemana-mana hasilnya dan juga tidak ada apa-apa, hanya tin kosong. Yang ada hanya pengikut-pengikut setianya yang ketandusan laba mengharap balasan material. Sudah terbiasa begitu oleh tuan-tuannya..bicara hatiku. Boleh juga aku ertikan seperti anjing yang diajar oleh tuannya memakan tahi, kedepan hari tentunya anjing itu terbiasa mencari tahi juga untuk dimakan.

Begitulah " apabila orang jahil bertelagah, orang berilmu merungkai masalah.." Hati kecilku berbicara , ada perbezaannya.titik

3 comments:

norhalim mh said...

Salam.

Cetusan fikrah yg bermanfaat dari saudara. Ingin saya menambah sedikit...

Org jahil hanya berfikir dunia ini mesti dikejar apa sahaja bg memenuhi kelangsungan hidup hatta sanggup memecah belahkan persaudaraan...,

org berilmu berfikir dan bertanya masih adakah lagi waktu untuk mencari-cari apa yang masih belum diperolehi sebagai bekalan di hari kemudian, hatta hingga nyawa di penghujungnya menyedari saudara2 ku masih berpecah belah, apa sumbangan ku bagi menyatukan mereka....

memang benar "apabila org jahil bertelagah, orang berilmu merungkai masalah", memang ada perbezaannya...

Terima kasih kerana menziarahi blog saya, kerana saya tahu saudara adalah di kalangan org yg berilmu sebagaimana yg dimaksudkan..Takbir!

pena sesawang said...

salam sdr norhalim,

" ...ummatku..ummatku..ummatku,"

terima kasih sdr, tidak selesa sy jika dianggap org2 yg berilmu, terlalu tinggi pujian itu, bukan pada sy ttp pd org2 yg benar2 berilmu. cukuplah hanya sekadar org2 biasa yg kebanyakan mencari arah tuju kehadapan dlm ilmu tanpa sempadan masa sehingga penghujung noktah, moga2 diberi kekuatan dn berterusan.

abOo said...

Orang berilmu merungkai masalah,
Orang jahil bertelagah,

Pemimpin tak munasabah,
Rakyat terngadah.